Rumah Industrial Tropikal
Administrator
27.Aug.2019

Kayu bekas bantalan rel kereta api itu tersusun rapi menghiasi fasad sebuah rumah tinggal bergaya minimalis. Pemilik rumah yang keduanya arsitek, menyebutnya sebagai rumah Industrial Tropikal, Kesan bangunan industri terlihat dari fasad yang “maskulin” dan detail atas sebagi konstruksi penahan bentangan sepanjang 12 meter.

 

Dari penuturan pemilik rumah, kebutuhan ruangnya cukup dua lantai saja, namun disiapkan ruang untuk mengantisipasi apabila membangun sampai tiga lantai. Ruang dalam dengan ketinggian plafon 7.40 meter, agar sirkulasi udara dapat mengalir dengan leluasa. Pasangan arsitek ini sangat menyenangi desain serba minimalis yang simpel. Kesan “dingin” dari gaya minimalis, diimbangi unsur kayu, yang memberi kesan hangat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Area ruang keluarga yang terletak di lantai satu, dirancang menyatu dengan ruang makan dan teras belakang memiliki void setinggi 7.40 m pada bagian belakang yang tanpa atap seakan di luar bangunan. Bagian lain ditutup kaca sebagai filter menahan ultra violet sinar matahari yang masuk sepanjang hari. Ruang  ini terasa lapang, terang dan segar dengan mebel fungsional dari kayu trembesi.

 

Taman belakangnya menyatu dalam ruang keluarga dan ruang makan yang menyejukan pemandangan. Jenis tanaman yang dipilih untuk tipe taman mungil, seperti anggrek yang tahan lama dan selalu berbunga.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ruang tidur utama dan ruang tidur tamu terletak pada lantai satu untuk menghindari penghuni naik turun tangga dan agar lebih terasa nyaman. Bangunan ini dirancang tanpa garasi, dianggap cukup dengan sistem carport. Dengan dapur yang tidak terlalu luas yang diletakkan pada bagian depan.

 

Sudut Spot Foto

 

Ayunan yang tergantung di ruang yang luas ini menjadi aksen utama dengan latar dinding berlapis bantalan rel kereta api. Sudut ini tak lepas dari tren kekinian yang Instagramable. Spot-spot dibuat untuk dimanfaatkan  berswafoto oleh teman yang berkunjung. Ayunan gantung ini dirantai yang mengekang geraknya agar hanya bergerak ke arah samping saja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pemilik rumah ingin tema industri pada rumahnya, maka sebagian dindingnya didesain kotak-kotak besar  2.50 x 1.40 m dengan lobang-lobang untuk penguat kesan arsitektur industrial. Untuk penerangannya memakai lampu LED yang hemat energi.

 

Dua kamar tidur anak terletak di lantai dua berupa mesanin, dengan penghubung ke ruang koleksi kedua putri mereka. Di ruang anak yang menghadap ke arah jalan di depan rumah, memiliki pemandangan pohon yang hijau membentang, membuat mata segar. Semua ruang tidur ini berkesan simpel dan maskulin, sesuai dengan gaya rumah industrial. Di lantai tiga rumah tropis minimalis ini, difungsikan untuk perpustakaan dan ruang hobi, yang area luarnya untuk teras serba guna. Dengan menggunakan banyak material alami, rumah yang  berdesain gaya Industrial Tropikal ini terlihat akrab dengan alam sekitar.

 

Sumber : Asrinesia


Tags : arsitek, minimalis, industrialtropikal, interior, familyroom, design, rumah, asrinesia, fasad, carpot
Recently Submitted Blog Posts
Must Read
5 Cara Meminimalisir Biaya Renovasi Rumah

Merenovasi rumah itu memerlukan persiapan yang matang, baik dari segi finansial, desain rumah, dan tim yang merenovasi.

Ada Estetika dan Kenyamanan Genteng Kanmuri

Ada berbagai alasan untuk memilih penutup atap yang representatif dan sesuai pilihan. Tak hanya dilihat dari fungsi, faktor estetika dan kenyamanan pun menjadi opsi penting.

Ingat, Bangunan Sehat Itu Penting Loh

Kesadaran masyarakat terhadap bangunan hijau atau ramah lingkungan mulai mengalami peningkatan. Meski demikian, selain hijau, bangunan juga harusnya menyehatkan para penghuninya.